Mood seorang pemain memutuskan apakah Anda besok masih memiliki pekerjaan atau tidak” – Sebuah sudut pandang dari mantan pelatih tim Fnatic, Muriel “Kips” Huisman

Setelah Fnatic tereliminasi dari kualifikasi Boston Major (2016), Chong Xin “Ohaiyo” Khoo duduk di halaman rumah tim, mencoba menyembunyikan air matanya dari rekan setimnya dan kru film yang mendokumentasikan perjalanan mereka. “Saya masih merasa saya belum memberikan yang terbaik,” dia mengaku ketika anggota tim lainnya dan staf pendukung mereka bertanya-tanya apa yang akan terjadi selanjutnya. Di dalam rumah, analis tim, Muriel “Kips” Huisman, duduk memeluk lututnya di kursinya. Fnatic menjadi terfragmentasi dan tidak memiliki arah setelah gagal lolos ke turnamen yang tampak menjanjikan.

Untuk waktu yang lama, Fnatic adalah tim terbaik di Asia Tenggara. Sejak tahun 2015, mereka mendominasi wilayah tersebut dan mencapai posisi enam besar di Shanghai Major (2016) dan Manila Major (2016), dan yang posisi keempat di The International 2016. Setelah drama dan hasil buruk melanda roster mereka di Eropa, manajemen Fnatic membongkar divisi Dota 2 dan muncul kembali setahun kemudian dengan tim yang dipimpin oleh Chai “Mushi” Yee Fung. Fnatic juga merupakan salah satu organisasi pertama di wilayah ini yang mempekerjakan seorang analis full-time, mempekerjakan Kips sebelum Manila Major. Tidak seperti banyak pelatih yang biasa bermain secara profesional, dia tidak memiliki pengalaman Dota profesional dan hanya mengenakan gelar 2700 MMR sebagai lencana kehormatan. Dia sangat bangga membuktikan bahwa MMR tidak diperlukan bagi seorang analis untuk menjadi hebat dalam pekerjaan mereka di tingkat permainan tertinggi.

Sejak kekuasaan Mushi yang tertinggi dan berumur panjang di Asia Tenggara terutama di satu setengah tahun sejak diakuisisi oleh Fnatic, sulit untuk menyebutkan namanya setiap kali kita ingin membicarakan Dota Asia Tenggara. Setelah Fnatic menempati posisi keempat di The International 2016, para penggemar sangat antusias untuk mendengar tentang penambahan daftar tim terbaru mereka. Marc Polo “Raven” Fausto, Nico “eyyou” Barcelon dan Jimmy “DeMoN” Ho secara resmi bergabung dengan Mushi dan Ohaiyo pada awal September. Trio baru datang dari tim TNC di The International 2016 dimana TNC menempati posisi 7-8 setelah menyingkirkan tim OG. Fnatic juga secara resmi mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani Kips untuk musim baru. Hype dibangun di roster yang baru, berjanji untuk melanjutkan dominasi Fnatic di Asia Tenggara dan dunia.

Dan kemudian hal ini tidak terjadi.

Fnatic hadir di MPGL Southeast Asian Championship pada tanggal 9 September, dimana roster baru menempati urutan keempat setelah Execration, MVP Phoenix, dan Mineski. Pembuatan film untuk serial dokumenter Valve True Sight dimulai lebih dari seminggu sebelum Kips tiba di rumah tim. Menurut Kips, True Sight “pembuatannya memakan waktu sekitar dua minggu dan ini sangat menyenangkan karena saya bisa berbagi cerita tentang pekerjaan saya dengan orang-orang banyak.” Namun, kegembiraan memiliki kru film berkurang dengan cepat karena masalah internal dalam Fnatic.

Tantangan untuk membawa tim ini sejauh mungkin sangat kuat dan sepertinya saya bisa menikmatinya. Akan tetapi hasilnya masih kurang dan kami tidak dapat melihat solusi untuk semua masalah kami, dan kami terperosok dalam semua detail kecil itu ketika anda benar-benar ingin tumbuh bersama tim […] Kami tidak berada di tempat yang baik dengan tim.

Sementara Kips bertumbuh dalam situasi yang membawa tantangan dan peluang baru, para pemain berjuang untuk menyelesaikan masalah internal yang hanya terus meningkat saat tim tersebut tidak diundang ke Boston Major. Roster ini berharap Valve akan menilai prestasi mereka sebelumnya di The International untuk membenarkan sebuah undangan. Sebaliknya, Valve  memilih untuk mengundang Execration dan MVP Phoenix ke Boston sebagai perwakilan Asia Tenggara, yang berarti bahwa Fnatic harus berjuang untuk sebuah posisi kualifikasi. Kips mengakui bahwa meski menghadapi musim ini tanpa banyak ekspektasi, ia menduga tim tersebut akan mengikuti Boston Major.

Ketika [undangan tidak datang] kami menyadari bahwa kami akan menghadapi tantangan yang sulit. Anda mulai bekerja melawan ekspektasi untuk menang di Boston karena setiap selangkah menuju kegagalan membuat Anda menjadi tidak termotivasi karena Anda akan menuju kegagalan. Dan ekspektasi itu semakin jauh dan jauh dari Anda dengan semua yang Anda coba. Itu merusak sekali. Itu salah satu hal terberat dari periode itu, menurutku. Menyadari bahwa apapun yang pada dasarnya Anda yakini untuk terjadi menjauh dari Anda, dan setelah mencoba apapun Anda tetap tidak bisa meraihnya.

Episode pertama True Sight mencakup harapan tinggi awal tim, gagal memenuhi harapan, dan usaha mereka untuk menemukan solusi atas kesengsaraan mereka sebelum dimulainya kualifikasi Boston Major. Bentrokan kepribadian dalam tim dan tiap anggota berusaha untuk mengatasi language barrier dan style permainan yang tidak cocok.”Ada sesuatu yang salah dengan tim kami.” DeMoN mengatakan saat episode pertama True Sight ditutup. “Entah itu cara kita bermain – style bermain kita – tidak memikirkan hal yang sama. Sekarang ini kami tidak sedang membangun kekompakan, kami hanya bermain sebagai individu.” Meski begitu, para pemain dan staf pendukung mereka berusaha untuk mengurangi masalah mereka sebelum kualifikasi dimulai pada 27 Oktober.

… Polo dan Nico mendapat tekanan dari keseluruhan situasi Mushi. Jimmy benar-benar ingin bekerja dengan Mushi dan dia sangat menikmati belajar banyak di sana, tapi juga sangat sulit baginya karena dia adalah seseorang yang kadang-kadang butuh penghibur dan Mushi tidak biasa untuk memberikan hiburan, Anda perlu melakukannya sendiri. Bagi mereka tekanannya cukup berat karena Nico dan Polo mengira mereka akan mengecewakan guru mereka. Jimmy sekarang berada di tim ke-23nya atau sesuatu yang konyol, dan dia ingin membuat ini berhasil dan saat ini semuanya masih parah.

Para penonton menyaksikan harapan Fnatic untuk tim baru mereka yang menjadi tidak terkendali. Meski memiliki start yang kuat di Boston Major Qualifiers, Fnatic mendapat tekanan besar untuk lolos, di mana mereka akhirnya kalah. Pada tanggal 30 Oktober 2016, Fnatic tereliminasi setelah kalah dua game melawan WarriorsGaming.Unity. Di saat hal-hal tampak suram, Fnatic mencoba sekali lagi di ROG Masters sebelum memutuskan apakah mereka akan membubarkan roster tersebut.

Kips mengingat:

Jadi kami menghabiskan waktu sekitar dua minggu untuk mempersiapkan diri, benar-benar kembali ke hal mendasar (…) sekali lagi mari kita coba sekali lagi. Tapi bahkan di lingkungan itu dengan sedikit tekanan (…) Kami duduk di kafe LAN bersama 20 tim lainnya, ribut di mana-mana dan orang-orang berteriak. Itu adalah lingkungan yang sangat informal. Dan bahkan di sana pun kita tidak bisa membuatnya berhasil, dan saat itulah kita menyadari bahwa kita telah benar-benar mencoba segalanya.

Fnatic secara resmi melepas DeMoN, eyyou dan Raven dari roster pada tanggal 28 November, 80 hari setelah roster diumumkan secara resmi dan untuk pertama kalinya, Kips memiliki ruang untuk berpikir dan merenung. Turnamen resmi Fnatic berikutnya adalah ESL One Genting yang dimulai pada awal Januari namun tim hanya memiliki dua pemain. Dia terikat kontrak untuk tinggal bersama tim sampai Januari, namun dia membuat rencana untuk menemani Execration sebagai analis mereka di Boston Major, setidaknya sampai Execration tidak dapat memperoleh visa pada waktu acara tersebut.

Hal ini sangat menyakitkan. Pemain tidak akan mengatakan apapun, mereka tidak akan setuju untuk bergabung dengan Anda sampai Major selesai dan semua orang sedang bergerak. Jadi saya melihat Boston. Saya mencoba memahami semuanya, tetap mencengkeram masalah ini, tapi sangat menyakitkan untuk menonton turnamen ini di mana saya memiliki dua kesempatan untuk mencapainya dan keduanya telah lolos dari saya. Sangat sulit untuk benar-benar fokus pada pekerjaan saya. Dalam arti tertentu, saya hanya bisa kembali bersama saat kami memiliki barisan penuh lagi dan kami akan pergi ke Genting.

Sebelum Genting, Fnatic mengambil kesempatan dengan tiga pemain baru dan membuat pengumuman resmi pada 4 Januari, dua hari sebelum Genting. Ng “YamateH” Wei Poong, Kim “Febby” Yong-min, dan Muhammad “inYourdreaM” Rizky – pemain baru yang menjanjikan dari Indonesia yang telah naik ke puncak papan peringkat teratas adalah akuisisi terbaru tim Fnatic. Tim baru ini mulai berlatih dengan deadline dari Genting dan Valve untuk mengunci roster baru ini sebelum musim baru datang, namun ternyata komunikasi masih menjadi masalah. YamateH tidak berbicara bahasa Inggris sebagai bahasa pertama tapi bersedia belajar selama semua orang bersikap sama. InYourdreaM terkadang tidak bisa ikut latihan karena masalah yang ada di rumah, sehingga memaksa Fnatic untuk menggunakan pengganti selama periode tersebut. “Kami bisa saja menyewa [Abed Azel “Abed” Yusop] dan dia akan senang untuk bergabung dengan kami dan saya akan sangat senang memilikinya,” kata Kips. “Tapi kami memilih masuk ke orang pertama yang kami tanyakan dari rasa kesetiaan.”

Kips dengan roster Fnatic berada di ruang pemanasan The International 2016 via cybersport.com
Kips dengan roster Fnatic berada di ruang pemanasan The International 2016 via cybersport.com

Setelah dua kekalahan melawan Virtus.pro dan Team NP di babak penyisihan grup, Fnatic tersingkir dari ESL One Genting tanpa satu kemenangan pun. Tak lama kemudian, dengan batas waktu roster lock dua hari lagi, inYourdreaM memberi tahu tim bahwa masalahnya di rumah terlalu penting baginya sehingga tidak bisa berkomitmen untuk Fnatic pada musim ini. Dengan tidak ada pilihan lain untuk pergantian, YamateH juga memutuskan untuk meninggalkan tim untuk mengejar pilihan di tempat lain. Satu bulan kemudian, Mushi juga meninggalkan organisasi. Perjalanan Fnatic terhenti, membuat situasi Kips menjadi tidak menentu, Anda bebas memikirkan lebih banyak tentang bagaimana dinamika tim memburuk.

Tidak banyak budaya yang merekrut berdasarkan “soft skill”; Seperti, apakah seseorang banyak bicara, apakah seseorang itu baik dalam menangani emosinya, apakah seseorang pandai melawan sesuatu dan kemudian berdamai lagi. Hal-hal itu yang tertinggal di pinggir jalan. Orang-orang di Dota suka berpikir bahwa game ini adalah 100% tentang skill dan jika Anda cukup terampil, Anda bisa membuat semuanya sesuai. Tapi jika Anda melihat tim seperti Liquid, mereka memiliki tiga pemain [9K MMR] di tim mereka, namun mereka masih memerlukan satu roster lagi dan beberapa bulan untuk memikirkan semuanya, membagi peran dan memastikan bahwa skill itu benar-benar dapat dimanfaatkan . Sekarang mereka kembali menjadi salah satu tim papan atas di dunia. Tim mereka butuh beberapa bulan untuk menyelesaikan perbedaannya, dan Anda benar-benar tidak boleh meremehkan itu.

Hal-hal seperti dinamika dalam tim dan ketidakstabilan antar pemanin adalah hal yang sangat diminati oleh Kips, yang mengemukakan bahwa satu alasan mengapa tim berubah begitu sering adalah karena Valve terlalu banyak memberi kekuasaan kepada pemain. “… Meskipun itu adalah cara yang baik untuk melindungi mereka dari penyelewengan organisasi atau pemilik tim yang jahat (…) Ini meninggalkan semacam struktur organisasi yang utuh dimana semua staf pendukung dari manajer ke media sosial harus selalu memastikan bahwa pemain senang dengan apa yang mereka lakukan. “Dengan staf yang takut dibenci oleh para pemain, semakin sulit untuk menyelesaikan pekerjaan mereka jika mereka merasa perlu untuk tidak setuju:” Jika anda terlalu marah kepada pemain, mereka memiliki kekuatan untuk memecatmu. Hal ini menyebabkan para manajer menjadi seperti pengasuh bayi dan bukan orang yang memiliki kekuatan untuk menjaga tim tetap pada tujuannya.”

Fnatic mempersiapkan diri melawan Digital Chaos di The International 2016, di mana mereka berada di urutan keempat via cybersport.com
Fnatic mempersiapkan diri melawan Digital Chaos di The International 2016, di mana mereka berada di urutan keempat via cybersport.com

Kips tidak hanya mengekspresikan frustrasi dengan budaya menghindari konflik dengan pemain, dia juga berpendapat bahwa di banyak tim, staf pendukung hanya dipekerjakan jika ada masalah yang muncul. Alih-alih menjaga staf tetap ada untuk mencegah masalah internal berkembang, para pemain hanya mencari pertolongan ketika masalah sudah tidak terkendali. Begitu konflik menjadi tidak terselesaikan, tim akan memulai proses mengeliminasi aktor yang dirasa sebagai pembuat onar:

… Dalam tim ini, yang memiliki kekuatan untuk memecat Anda adalah orang yang duduk di depan komputer di samping Anda. Jadi ketika dua orang naik ke lantai atas untuk berbicara secara pribadi, Anda harus bertanya-tanya apa yang mereka bicarakan. Dan ini menyebabkan semua ketidaknyamanan yang ada dalam tim di mana pemain tidak yakin apakah mereka akan bertahan melewati roster shuffle berikutnya karena mereka hanya mengandalkan kalimat dari rekan tim mereka. Tidak ada evaluasi performa, tidak ada metrik untuk mengukur apapun, dan kontrak Anda seringkali berubah. Anda tidak memiliki manajer yang dapat mengatakan bahwa semuanya akan baik-baik saja. Pemain adalah aset berharga bagi tim, dan kami akan terus bekerja sama dengan Anda meskipun kami mungkin tidak setuju dengan beberapa hal. Tidak, mereka hanya bisa menendang Anda atas ketidaksetujuan pribadi jika mereka cukup banyak bermain politik dengan para pemain lainnya.

Dengan semua itu sekarang di belakangnya, Muriel sekarang melihat ke masa depan. TNC baru-baru ini membawanya sebagai pelatih di Kiev Major, di mana tim berada di urutan keempat dalam penyisihan grup. Sementara perjuangan mereka terhenti di babak pertama oleh tim Asia Tenggara Team Faceless, skuad muda itu berbalik dan membuktikan bahwa mereka adalah tim yang harus ditonton. Saat pelatih menjadi bernilai lebih tinggi dalam ekosistem yang kompetitif, Kips berharap bahwa dia akan mendapatkan lebih banyak kesempatan untuk membuktikan nilainya meskipun dia memulai dari bawah.

Ketiadaan profesionalisme yang membuat saya sebal saat ini adalah alasan yang sama mengapa saya bisa mendapat kesempatan ini. Tidak ada yang akan tahan dengan amatir seperti saya jika semua masalahnya sudah terselesaikan dan bersikap profesional, jadi ini bekerja dua arah.

Sumber: cybersport.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here