Apa sih yang diperlukan untuk mengelola sebuah perusahaan Esports? Mari kita dengar dari Founder Fnatic, Sam Mathews!

Menjalankan tim atau perusahaan sendiri sudah pasti membutuhkan kerja keras dan dedikasi yang tinggi. Kedengaran melelahkan sih, ditambah dengan fenomena dimana perusahaan-perusahaan startup banyak yang berguguran. Menyeramkan sih, tapi sobat esports enthusiasts jangan kalah sebelum berperang, ya. Meskipun banyak badai menghadang, perjuangan kamu tidak akan sia-sia, kok selama kamu fokus untuk terus belajar. Mari kita mengupas hal-hal yang jarang diketahui oleh orang awam tentang manajemen sebuah perusahaan esports.

  • Apa saja hal yang dilakukan oleh pemilik?

    Seorang pemilik akan menjaga semua aspek bagaimana suatu perusahaan atau perusahaan esports beroperasi. Termasuk mempekerjakan staf, menentukan permainan dan turnamen mana yang akan masuk ke kalendar kegiatan, filosofi perusahaan, strategi pemasaran, branding, membayar upah, penanganan rekening, kemitraan dan banyak lagi.

    Sementara itu, sang pemilik mungkin tidak mengerjakan pekerjaan itu setiap hari, dia memperkerjakan orang untuk menjaga operasional perusahaan, dan peran utama pemilik terletak pada pengambilan keputusan akhir dan keputusan tersebut yang akan membentuk masa depan

  • Keterampilan apa saja yang kamu butuhkan?

    Umumnya pemilik dan pengelola perusahaan esports seringkali berjiwa wirausaha, ambisius dan juga kreatif. Mereka harus tetap selangkah lebih maju dari permainan, mengidentifikasi tren yang muncul dan tentunya menjalankan aksi dari hasil identifikasi pribadi untuk memastikan organisasi mereka tumbuh dan berhasil.

    Beberapa pemilik akan mengatakan bahwa menang adalah segalanya, dan akan memprioritaskan hasil dibandingkan aspek bisnis lainnya, sementara yang lain ada yang berfokus pada etos atau karakteristik perusahaan yang unik, atau menghargai penggemar mereka lebih dari apapun.

    Apapun visi organisasi Anda, Anda akan memerlukan pengetahuan berbisnis yang baik, kemampuan berkomunikasi, dan juga dorongan serius untuk menjalankan bisnis ini. Hal ini perlu Anda ingat selalu terutama di atmosfer bisnis yang semakin kompetitif, dan Anda akan bersaing dengan organisasi besar yang memiliki venture capital funding.

  • Saran dari Founder Fnatic untuk calon pemilik dan manajer perusahaan esports

    Sam Mathews, founder dari Fnatic via britishesports.org

    Pendiri Fnatic Sam Mathews (foto) mengatakan kepada British Esports Association: “Ini adalah salah satu dari banyak hal – ini semua tentang bagaimana Anda menjadi profesional dan tidak menjanjikan dunia. Ini adalah tentang memenuhi janji Anda sendiri.

    “Salah satu hal yang kami banggakan adalah bagaimana kami tetap memenuhi janji kami kepada pemain kami, tidak menjanjikan hal-hal yang berlebihan, mengantarkan harapan dan cepat bertindak. Anda harus sigap untuk mendapatkan sponsor akhir-akhir ini.”

    “Secara realistis, untuk memasuki liga besar tim papan atas, ini adalah tentang mendaftarkan pemain-pemain dengan bakat hebat dan lebih kurang menjadi aktor manajemen untuk mereka.

    “Bagi kami, ini adalah jalan yang panjang untuk mencapai tujuan dan kami telah menjumpai banyak tantangan. Kondisi saat ini sudah cukup kompetitif terutama yang berhadapan dengan uang, tapi saya pikir jika kita mengambil bagian di industri esports sekarang, itu akan seperti mengendarai sebuah ombak, dan ombak tersebut akan menjadi lebih baik dan akan bertambah besar.”

  • Masa depan industri esports

    Dengan semakin banyaknya klub olahraga tradisional yang masuk ke kategori esports dan kemudian membeli tim yang ada, suasana kompetitif gaming telah berubah, dan Anda harus mengetahui hal itu jika Anda ingin membangun sebuah tim.

    Sam Mathews dari Fnatic memberikan pendapatnya tentang ini: “Keadaan saat ini masih mudah dibentuk, dan akan sangat berbeda di masa yang akan datang. Kita tidak dapat memprediksi dengan pasti bagaimana keadaannya nanti.”

    “Saya yakin bahwa merek-merek esports otentik masih akan tetap eksis di sini. Mengenai apakah mereka akan bergabung dengan tim olahraga atau tetap berstatus independen, itu benar-benar bergantung kepada keputusan tim pendiri atau tim manajemen di belakang mereka.

    “Saya pikir contoh bagus dari sebuah perusahaan yang telah membawa beberapa pemain dengan keahlian hebat dan menerapkan struktur yang menarik adalah Tim Liquid dan Peter Guber. Mereka sudah jelas memiliki banyak pengalaman di industri olahraga dan merupakan pelaku bisnis olahraga yang sangat dihormati.

    “Mentalitas tim Eropa dalam menguasai merek Esports mereka sendiri adalah hal yang tidak saya begitu paham. Saya rasa perlu ada tingkatan kemampuan berwiraswasta ​​dari orang-orang yang berada di posisi manajemen atas hingga ke bawah untuk mengelola perusahaan ini. Dan ketika Anda menodongkan pistol dalam pengelolaan tim esports Anda, itu tidak selalu akan menghasilkan kesuksesan, dibandingkan dengan tim lain seperti Fnatic, di mana kita memiliki banyak mitra dan perusahaan yang telah membeli apa yang kita lakukan sebagai bisnis.

  • Jam kerja dan gaji

    Langit adalah batas – pada kedua hal tersebut. Jika Anda menjalankan sebuah organisasi, itu bisa menjadi hidup Anda. Lihatlah orang-orang seperti Sam Mathews dari Fnatic dan Team Dignitas ‘Michael O’Dell – orang-orang ini hidup dan bernapas dengan merek yang berbasis di Inggris, mereka selalu menggarapnya dan benar-benar menikmatinya.

    Jika Anda berhasil membuat tim sukses, Anda dapat menjualnya ke pembeli yang lebih besar, atau mempertahankannya dan menghasilkan arus pendapatan reguler. Seperti yang disebutkan, langit adalah batasnya – tim teratas akan bernilai jutaan poundsterling, tapi sangat sulit untuk mencapai puncak, apalagi bertahan di puncak.

Nah itu dia petuah dari founder Fnatic, semoga informasi ini bermanfaat buat kamu yang sedang berjuang di bisnis esports ya, sob.

Diterjemahkan dari britishesports.org/careers/esports-organisation-manager-jobs-details.html

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here